Kerajaan Kediri, Sejarah Singkat

ristiancandra.blogspot.com
Kerajaan Kediri atau disebut juga Kerajaan Panjalu (1042 M - 1222 M ) "

Sejarah Kerajaan Kediri mulai diketahui dengan adanya prasasti Sirah Keting


tahun 1104 atas nama Sri Jayawarsa. Kerajaan ini berpusat di kota Daha, yang terletak di sekitar Kota Kediri sekarang.
Kota Daha sendiri sudah ada sebelum Kerajaan Kediri berdiri. Daha merupakan singkatan dari Dahanapura, yang berarti kota api. Nama ini terdapat dalam prasasti Pamwatan yang dikeluarkan Airlangga tahun 1042. Hal ini sesuai dengan berita dalam Serat Calon Arang bahwa, saat akhir pemerintahan Airlangga, pusat kerajaan sudah tidak lagi berada di Kahuripan, melainkan pindah ke Daha.
Raja-raja sebelum Sri Jayawarsa hanya Sri Samarawijaya yang sudah diketahui, sedangkan urutan raja-raja sesudah Sri Jayawarsa sudah dapat diketahui dengan jelas berdasarkan prasasti-prasasti yang ditemukan.
Masa-masa awal Kerajaan Panjalu atau Kerajaan Kediri tidak banyak diketahui. Prasasti Turun Hyang II (1044) yang diterbitkan Kerajaan Janggala hanya memberitakan adanya perang saudara antara kedua kerajaan sepeninggal Airlangga.

Pada mulanya, nama Panjalu atau Pangjalu memang lebih sering dipakai dari pada nama Kediri. Hal ini dapat dijumpai dalam prasasti-prasasti yang diterbitkan oleh raja-raja Kediri. Bahkan, nama Panjalu juga dikenal sebagai Pu-chia-lung dalam kronik Cina berjudul Ling wai tai ta (1178).

Kerajaan Panjalu di bawah pemerintahan Sri Jayabhaya berhasil menaklukkan Kerajaan Janggala dengan semboyannya yang terkenal dalam prasasti Ngantang (1135), yaitu Panjalu Jayati, atau Panjalu Menang.
Pada masa pemerintahan Sri Jayabhaya inilah, Kerajaan Panjalu mengalami masa kejayaannya. Wilayah kerajaan ini meliputi seluruh Jawa dan beberapa pulau di Nusantara, bahkan sampai mengalahkan pengaruh Kerajaan Sriwijaya di Sumatra.
Berikut adalah nama-nama raja yang pernah memerintah di Kerajaan Kediri:
  • Sri Samarawijaya, merupakan putra Airlangga yang namanya ditemukan dalam prasasti Pamwatan (1042).
  • Sri Jayawarsa, berdasarkan prasasti Sirah Keting (1104). Tidak diketahui dengan pasti apakah ia adalah pengganti langsung Sri Samarawijaya atau bukan.
  • Sri Bameswara, berdasarkan prasasti Padelegan I (1117), prasasti Panumbangan (1120), dan prasasti Tangkilan (1130).
  • Sri Jayabhaya, merupakan raja terbesar Kerajaan Kediri, berdasarkan prasasti Ngantang (1135), prasasti Talan (1136), dan Kakawin Bharatayuddha (1157).
  • Sri Sarweswara, berdasarkan prasasti Padelegan II (1159) dan prasasti Kahyunan (1161).
  • Sri Aryeswara, berdasarkan prasasti Angin (1171).
  • Sri Gandra, berdasarkan prasasti Jaring (1181).
  • Sri Kameswara, berdasarkan prasasti Ceker (1182) dan Kakawin Smaradahana.
  • Kertajaya, berdasarkan prasasti Galunggung (1194), Prasasti Kamulan (1194), prasasti Palah (1197), prasasti Wates Kulon (1205), Kitab Nagarakretagama, dan Kitab Pararaton
Seni sastra mendapat banyak perhatian pada zaman Kerajaan Panjalu-Kediri. Pada tahun 1157 Kitab Kakawin Bharatayuddha ditulis oleh Mpu Sedah dan diselesaikan Mpu Panuluh. Kitab ini bersumber dari Mahabharata yang berisi kemenangan Pandawa atas Kurawa, sebagai kiasan kemenangan Sri Jayabhaya atas Kerajaan Janggala.
Selain itu, Mpu Panuluh juga menulis Kitab Kakawin Hariwangsa dan Ghatotkachasraya. Terdapat pula pujangga zaman pemerintahan Sri Kameswara bernama Mpu Dharmaja yang menulis Kakawin Smaradahana. Kemudian pada zaman pemerintahan Kertajaya terdapat pujangga bernama Mpu Monaguna yang menulis Sumanasantaka dan Mpu Triguna yang menulis Kresnayana.
Kerajaan Panjalu-Kediri runtuh pada masa pemerintahan Raja Kertajaya, dan dikisahkan dalam Kitab Pararaton dan Kitab Nagarakretagama.

Pada tahun 1222, Raja Kertajaya sedang berselisih melawan kaum brahmana yang kemudian meminta perlindungan Ken Arok akuwu Tumapel. Kebetulan Ken Arok juga bercita-cita memerdekakan Tumapel yang merupakan daerah bawahan Kerajaan Kediri. Pasukan Ken Arok berhasil menghancurkan pasukan Raja Kertajaya.

Dengan demikian berakhirlah masa Kerajaan Kediri, yang sejak saat itu kemudian menjadi bawahan Kerajaan Tumapel atau Singosari.

Pada tahun 1271 Jayakatwang memberontak terhadap Kerajaan Singosari yang dipimpin oleh Raja Kertanegara. Setelah berhasil membunuh Raja Kertanegara, Jayakatwang membangun kembali Kerajaan Kediri, namun hanya bertahan satu tahun dikarenakan serangan gabungan yang dilancarkan oleh pasukan Mongol dan pasukan menantu Raja Kertanegara, Raden Wijaya.

Penemuan Situs Tondowongso pada awal tahun 2007, yang diyakini sebagai peninggalan Kerajaan Kediri diharapkan dapat membantu memberikan lebih banyak informasi tentang kerajaan tersebut.


⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧⇧

13 comments:

  1. ingat waktu SR (Sekolah Rakyat) dulu (sekarang SD) belajar sejarah....artikel yang bagus untuk mengenal sejarah masa lalu..lanjutkan...

    ReplyDelete
  2. Siap... Sobat @Indonesia Ku, mari sama2 qta berkontribusi dalam pelestarian Budaya Negeri qta.. setidaknya paham Sejarah bangsa Qta sendiri..
    Thanks dah hadir disini..
    Happy Blogging....

    ReplyDelete
  3. inget pelajaran sejarah waktu sekolah, hoho

    ReplyDelete
  4. hmm, cocok... baru aja kemarin baca buku yang pembahasannya sama ma ini. seru..

    singgah, mari..

    ReplyDelete
  5. nice info
    follow and add blog saya :)

    ReplyDelete
  6. wah .. nice info gan.. Cos saya yang orang Kediri baru tau sejarahnya dengan cukup lengkap dan detail.. ama izin nanti suatu saat mau saya posting di blog ane dengan tema yang sama(siapa tau butuh referensi..bisa kesini).. sekalian tukar link..silahkan berkunjung

    ReplyDelete
  7. Sobat @ Fadiill, @ yAhyA ;
    trims bgt atas kehadiran + commentny disini

    Sobat @ Candra : Request Sobat dah aq penuhi.. cekidot... thanks kerjasamanya

    Sobat @ Wisata Indonesia :
    Mantab..Mantab Sobat
    Kediri mana nich jadi inget masa 2002 an, wktu aq msh kerja d golden,cuman 6bln sich tapi sempet kecanthol cewek Banjaran Gg2 hehehehe
    aq jg sempet mikir qta bs saling CoPas Artikel Budaya, jadi sm2 dapet backLink,
    Okey lah qta tunggu saat yg tepat u/ aq comot Artikel ny Sobat biar nangkring disini

    Happy Blogging

    ReplyDelete
  8. Artikel bermuatan sejarah dan budaya Kediri, hatiku jadi berbunga-bunga penuh rasa bangga!
    Salam sahabat, link "AkuBukanBangThoyib goBLOG" sudah terpancang kokoh di blog CahNdeso. Sudilah kiranya menerimaku sebagai sahabat! Sekaligus juga follow #84 (CahNdeso)....

    ReplyDelete
  9. Sobat @ CahNdeso :
    Terima kasih sebelumnya telah berkenan Follow dan Support d Blog ini, Link Sobat siap aq pajang dalam Tab "Link Sobat" d Homepage, Follback #824 jg telah sukses

    happy Blogging

    ReplyDelete
  10. Sumpah aku senang banget bang sama postingannya...jadi ingat zaman sekolah dulu kalo ga salah mata pelajarannya PSPB {Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa}..kalau bisa posting terus soal sejarah ya bang..biar nostalgianya jadi jalan truzz...heee

    ReplyDelete
  11. Sobat @ Icah Banjarmasin :
    Wahh makasih bgt atas supportnya sobat...

    ReplyDelete
  12. membuka wawasan sejarah, wktu SD dulu paling seneng baca sjrah kerajaan..banyak yg melupakannya bang, goodpost

    ReplyDelete
  13. Sobat @ WongCrewChild :
    Memang sayang kalo budaya qta sendiri diabaikan begitu saja...
    Thanks Atas kehadirannya Sobat
    Happy Blogging

    ReplyDelete

~Welcome To Do Follow Blog~
Terima Kasih telah berkunjung dan membaca Artikel ini, Silahkan :
✍ Berikan Komentar sesuai atau relevan dengan isi atau topik Artikel yang dibahas.
✍ Komentar yang terdeteksi SPAM dengan terpaksa akan dihapus.

Next Prev Home